Udah isi belum? Sudah Hamil Belum?

Hampir setiap orang yang sudah menikah mungkin pernah (dan bosan, atau kesal) ditanya pertanyaan itu. Saya pun sempat beberapa kali mendapat pertanyaan itu.  Nah, berdasarkan pengalaman sendiri, orang-orang yang pernah bertanya itu saya coba kelompokkan jadi beberapa tipe :

1.  Tipe “Beneran” Perhatian 
    Tipe-tipe orang seperti ini adalah orang yang benar tulus ngasih perhatian. Gak tau kenapa, bisa aja dirasain di hati. Biasanya pertanyaan ini dilontarkan oleh sahabat atau orang lain yang sangat dekat dengan kita dan kita ga akan sakit hati ditanya begitu. Kadang, pertanyaan yg sama tapi kalau dilontarin orang yg berbeda memang bisa beda ya efeknya. Jadi, kalau mau tanya udah hamil belum, coba liat deh seberapa dekat hubungannya sama yg ditanya. Kalau udah ditanya begini, responnya ya senyum aja, jawab jujur atau malah minta didoain :

“Belum nih, doain aja ya” atau “Belum nih, masih mau pacaran dulu sama suami”

2.    Tipe Angin Lalu
Tipe ini biasanya dijumpai dengan teman-teman yang gak terlalu dekat, yang kebetulan ketemu dan nanya hanya untuk basa-basi atau sekedar kepo. Pertanyaan orang tipe ini udah mulai agak mengganggu sih. Responnya ya senyumin aja dan jawab seadanya.
3.       
     Tipe "Kok Jahat Sih?"
Saya pernah ditanya begini :
"Kok belum hamil?" atau "Loh, kenapa belum hamil? Suaminya bisa ga tuh bikin anak?"

Orang-orang yang bertanya begini menurutku rada gak punya hati. Mungkin maksudnya bercanda, tapi ya mbok dipikir dulu omongannya kalau mau bercanda. Dia gak sadar yah, itu berarti dia mempertanyakan kuasa Tuhan juga? Dia gak sadar ya udah nyakitin hati orang lain? Dia mungkin juga ga sadar sama yang namanya karma.

Kalau udah ditanya gini, sempet kepikir pengen jawab, "Ngapain nanya-nanya urusan orang? Emang kalau udah hamil mau biayain?" Tapi ujung-ujungnya cuma direspon dengan diam aja, terus nangis, ngadu ke suami. 

"Udah ga usah dipikirin, masuk kuping kiri keluar, kuping kanan aja", gitu kata suami. Bener juga sih, gak usah dipikirin. Tapi rasanya masih mengganjal di hati. Memang benar yah, kalau udah begini, ilmu ikhlas itu susah dijalankan.

Kadang saya jadi bertanya-tanya, emang ada kepuasan sendiri yah ngutarain pertanyaan itu ke orang lain, apalagi sampai nyakitin hati orang?

Ga setiap orang yang baru menikah itu mau langsung punya anak. Mungkin mereka punya beberapa rencana lain yang mau dikerjakan, seperti saya dan suami yang sempat menunda punya anak.

Coba bayangkan, pertanyaan ini diajukan ke orang yang mungkin berencana sedang menunda momongan, atau sedang berusaha dapet momongan tapi belum dikasih juga sama Allah, atau yang lebih parahnya lagi baru saja keguguran. Bayangin, orang yang susah dapat keturunan, mengontrol emosinya aja susah (mungkin dia menangis tiap malam), masih harus ditambah ngasih penjelasan dengan jawab pertanyaan itu?

Kenapa sih orang-orang itu “Mau tau aja?”

Hmm.. sampai pada akhirnya saya hanya bisa melampiaskan semua emosi dalam pengalaman itu di tulisan ini. Saya bersyukur punya orang tua dan sahabat-sahabat yg tidak bertanya-tanya begitu.

Ya, coba untuk berbaik sangka saja. Mungkin lewat pertanyaan itu Allah sedang menguji kesabaran kita.. 

Teringat percakapan seminggu yang lalu.

Suami : Tadi aku ketemu si X lagi jogging. Terus jadinya aku lari bareng dia

Gw : Siapa itu si X?

Suami : Mantan ketua Mapala UI. Dia kan yang dulu wawancara kamu pas pembukaan Mapala

Gw : Aku lupa. Udah lama banget kan itu. Jauh sebelum kita pacaran ya. Kok kamu tahu dia yang wawancara aku?

Suami : Iya, itu aku dah mulai perhatiin kamu. Kamunya aja yang ga ngeh

*Senyum-senyum sendiri*
*Ke-GR-an*